fbpx
#SAVELOKANANTA

#SAVELOKANANTA

Lokananta adalah label rekaman pertama Indonesia. Didirikan pada 29 Oktober 1956 di Surakarta, Jawa Tengah. Pada awal sejarahnya, fungsi utamanya adalah menawarkan layanan transkripsi untuk RRI (Radio Republik Indonesia) dan membuat rekaman piringan hitam dan kaset audio untuk disiarkan oleh stasiun RRI di seluruh Indonesia; rekaman master diproduksi oleh berbagai fasilitas RRI dan kemudian dikirim ke Surakarta untuk ditekan.

Kata Lokananta berarti “Gamelan dari Surga”, disarankan oleh R. Maladi, kepala RRI pada saat itu, dan Surakarta dipilih karena sejarah panjang penyiaran radio. Solosche Vereeniging (SRV) adalah stasiun radio pertama di Indonesia yang didirikan pada tahun 1933. Lokananta juga merupakan nama perangkat gamelan hitam-kelam Kraton Surakarta (Keraton Surakarta). memiliki peralatan paling modern pada masanya, termasuk mixer Trident Series 80B yang mutakhir, UREI 801 speaker.

Lokananta memiliki lebih dari 40.000 rekaman, yang mencakup sekitar 5.200 label komersial, dalam koleksinya. Sekitar 20.000 rekaman tanpa penutup.

Saat ini ada lebih dari 5672 piringan hitam musik etnis / rakyat dari seluruh Indonesia, dan lagu-lagu pop Indonesia kuno. Lokananta juga memiliki koleksi terbesar dari rekaman keroncong dan gamelan orkestra (Jawa, Bali, Sunda, bahkan Batak), bersama dengan pidato pertama yang tercatat dari presiden pertama Indonesia Soekarno dan versi asli dari lagu kebangsaan.

Mereka juga memiliki rekaman pertunjukan wayang, misalnya oleh Ki Nartosabdo , dan karawitan Surakarta / Yogyakarta.

Banyak artis Indonesia diperkenalkan dari Lokananta, termasuk Gesang terkenal (dan Bengawan Solo-nya), Waljinah (dan Walang Kekek), Titiek Puspa, Bing Slamet, dan Sam Saimun .

Saat ini, setelah kebangkrutan tahun 2001, Lokananta sedang mencoba untuk merenovasi citranya, bekerja pada rekaman genre musik baru dan pada penguasaan ulang dari arsip yang mengesankan pada dukungan fisik seperti CD, DVD dan file WAV: sembilan belas orang masih bekerja di sini. dan penghasilan utama Lokananta sekarang adalah biaya sewa beberapa ruang futsal yang terpaksa mereka buat dalam tiga tahun terakhir.

Selama kontroversi atas lagu Rasa Sayange antara Indonesia dan Malaysia, rekaman lagu tahun 1962 dari Lokananta membuktikan bahwa itu adalah lagu Indonesia. Rekaman lagu Maluku diberikan kepada kontingen Asian Games 1962 (dalam bentuk kompilasi Asian Games: Souvenir From Indonesia).

Leave a Reply

Your email address will not be published.